Apa Yang Diperhatikan Majikan Saat Merekrut Personel

Daftar Isi:

Apa Yang Diperhatikan Majikan Saat Merekrut Personel
Apa Yang Diperhatikan Majikan Saat Merekrut Personel

Video: Apa Yang Diperhatikan Majikan Saat Merekrut Personel

Video: Apa Yang Diperhatikan Majikan Saat Merekrut Personel
Video: Tugas Staff Administrasi di 2019 (Job Hacks #13) 2023, September
Anonim

Lowongan yang menggiurkan dengan peluang karir yang baik dan upah yang tinggi di pasar kerja tidak terlalu sering muncul. Dan jika Anda beruntung bertemu dengan yang seperti ini, penting untuk tidak melewatkan momen dan menunjukkan sisi terbaik Anda. Untuk melakukan ini, Anda perlu tahu apa yang diperhatikan majikan saat merekrut personel.

Apa yang diperhatikan majikan saat merekrut personel
Apa yang diperhatikan majikan saat merekrut personel

instruksi

Langkah 1

Pendidikan adalah salah satu indikator terpenting yang diperhatikan oleh pemberi kerja. Lulusan universitas adalah orang yang cukup berwawasan luas, luwes, mampu belajar. Dan lebih sering daripada tidak, ia memiliki peluang besar untuk mendapatkan pekerjaan, terutama di bidang ekonomi, pemasaran, perpajakan, nanoteknologi, dll. Namun, pendidikan tinggi tidak selalu diperlukan, apalagi jika lulusan universitas bergengsi melamar posisi manajer penjualan di sebuah toko, ini akan menimbulkan pertanyaan tertentu. Kehadiran ijazah juga bisa menjadi faktor sekunder saat melamar posisi kreatif (desainer, dekorator, penyelenggara liburan) - untuk profesi seperti itu, kreativitas dan pemikiran kreatif lebih penting. Selain pendidikan dasar, perlu untuk menunjukkan pendidikan tambahan di resume, misalnya - kursus penyegaran, kursus bahasa, magang.

Langkah 2

Pengalaman kerja biasanya dinilai berdasarkan pekerjaan terakhir pelamar bekerja. Jika pekerjaan terakhir adalah perusahaan besar, fakta ini mendukung pelamar. Jika nama organisasi tidak begitu terkenal, resume harus menyertakan informasi yang penting untuk pekerjaan baru Anda. Misalnya, jika Anda seorang manajer SDM dan melamar posisi manajer SDM, tunjukkan jumlah karyawan dari pekerjaan Anda sebelumnya. Pastikan untuk menjelaskan cakupan tanggung jawab pekerjaan Anda, karena di perusahaan yang berbeda, posisi yang sama dapat menyiratkan fungsi yang berbeda. Majikan memperlakukan dengan buruk para pencari kerja yang sering berganti pekerjaan. Pastikan untuk menjelaskan alasan "volatilitas" Anda, lebih disukai - berbobot (menutup perusahaan, pindah ke kota lain).

Langkah 3

Prestasi karir dan prestasi pendidikan yang signifikan sangat penting bagi pelamar untuk banyak posisi. Jika prestasi Anda termasuk meningkatkan penjualan perusahaan, memperluas produksi, memperoleh gelar doktor, dll. - pastikan untuk memasukkannya ke dalam resume Anda, ini akan menjadi fakta penting yang menguntungkan Anda saat merekrut.

Langkah 4

Selama wawancara, pemberi kerja harus menilai kualitas pribadi dan keterampilan presentasi diri kandidat untuk posisi tersebut. Kemungkinan besar, majikan akan meminta Anda untuk memperkenalkan diri. Dengan jelas dan meyakinkan, tanpa informasi yang tidak perlu, beri tahu kami tentang bagaimana Anda direalisasikan dalam profesi Anda, bagaimana Anda melihat diri Anda dalam posisi yang Anda lamar. Penampilan yang dipikirkan dengan matang dan komunikasi non-verbal juga dapat membantu membuat kesan positif. Oleh karena itu, berpakaianlah untuk wawancara dengan gaya yang diadopsi di perusahaan tempat Anda ingin bekerja, selama wawancara, hindari gerakan gugup dan dekat - gelisah di kursi, gerakan tangan yang berlebihan, lengan dan kaki bersilang.

Direkomendasikan: